Jangan Remehkan Akuntan (1)

sumber gambar: uziek.blogspot.com
Suatu ketika serombongan HR dan Akuntan berangkat kunjungan keluar kota dengan menggunakan pesawat. Entah karena apa, tiba-tiba pesawat mengalami kecelakaan tersangkut di sebuah pohon raksasa setinggi 100m. Enam penumpang berusaha bertahan dengan menggelantung di sebuah dahan. Lima orang berprofesi sebagai HR, dan satu orang akuntan. Sayang, dahan terlalu lemah untuk digelantungi 6 orang. Sambil bergelantungan, mereka bermusyawarah dan memutuskan bahwa satu orang harus rela berkorban demi menyelamatkan yang lain.
Sekian lama menunggu masih belum ada yang mengajukan diri untuk berkorban. Lagian, mana ada orang yang dengan sukarela mengajukan diri untuk mati dalam kondisi demikian. Bunyi retakan dahan mengingatkan mereka bahwa harus ada yang berkorban untuk yang lain. Tampaknya, lima orang HR sudah mulai frustasi dan memilih “tiji tibeh – mati siji mati kabeh” (kalau satu mati maka yang lain juga harus mati). Disaat kalut demikian tiba-tiba akuntan dengan penuh perasaaan berkata,”Baiklah…demi kepentingan semua, saya akan menjatuhkan diri. Akuntan sudah dipersiapkan untuk berkorban demi perusahaan. Meninggalkan keluarga demi perusahaan. Tidak pernah meminta ganti atas biaya yang dikeluarkan. Bekerja sampai larut tanpa uang lemburan. Fiuh….”
Begitu akuntan selesai berbicara, seluruh HR bertepuk tangan…..tentu saja mereka semua langsung jatuh!!!

Disadur dan diadaptasi dari email berbahasa inggris seorang sahabat.

Iklan

Beri Tanggapan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s