batik plentong

Merunut Kejayaan Batik Plentong

batik plentongRetakanKata – Asal usul tradisi batik di wilayah Yogyakarta dimulai sejak kerajaan Mataram Islam pada paruh keempat abad 16 yang pusatnya terletak di seputaran kawasan Kotagede dan Plered namun masih terbatas dalam lingkungan keluarga kraton yang dikerjakan oleh wanita-wanita abdi dalem. Pada perkembangannya, tradisi batik meluas ke kalangan kraton lainnya, yakni istri para abdi dalem dan prajurit. Ketika rakyat mengetahui keberadaan kain bercorak indah tersebut, lambat laun mereka menirunya dan tradisi batik pun mulai tersebar di masyarakat.
Proses pembuatan batik yang cukup lama dan memerlukan modal yang tidak sedikit membuat tidak banyak orang yang sanggup menekuni usaha ini. Kebanyakan warga di Yogyakarta memilih sekedar menjadi buruh pembatik. Mereka mengambil kain dari perusahaan batik (juragan batik) dan mengerjakan proses pembatikan di rumah masing-masing. Proses yang mereka kerjakan hanya menyerat (membatik pola dengan malam). Setelah itu mereka jual kain itu ke pengusaha batik dengan harga tergantung kerumitan motif yang dibatik. Pengusaha batik itu yang nantinya akan melanjutkan proses berikutnya, yakni pencelupan hingga menjadi kain batik yang siap pakai. Biaya celup satu lembar kain rata-rata Rp100.000 dan hingga saat ini banyak pengusaha batik yang belum bisa melakukannya sendiri. Mereka harus membawa ke tempat pencelupan batik, sehingga wajar jika harga selembar kain batik rata-rata mencapai ratusan ribu rupiah.

Proses Membatik

Ngecap: Menorehkan lilin cair panas pada selembar kain dengan menggunakan alat stempel yang terbuat dari tembaga yang dicebut cap. Stempel biasanya berpola geometris yang menjadikan pola berulang.
Ngerok (mengerok): menghilangkan lilin dari beberapa bagian kain dengan cara dikerik.
Nglorot (meluruh): menghilangkan lilin dari kain dengan cara memasukkannya ke dalam air mendidih.

Masa kejayaan batik terjadi pada kurun waktu tahun 1970-an sampai tahun 1990-an ketika mesin printing menggeser keberadaan pembatik tradisional dengan segala kelebihannya sehingga banyak pengusaha batik mengalami kesulitan dalam mempertahankan kelangsungan usahanya. Disisi lain para pengusaha batik berusaha untuk mempertahankan keaslian batik sebagai warisan budaya yang telah dijalani secara turun menurun.
Seiring perkembangan jaman dan perubahan pola hidup masyarakat dalam penggunaan kain tradisional ke kain modern ikut menyebabkan kain batik kurang diminati oleh konsumen khususnya kaum muda. Banyak yang menganggap bahwa kain batik merupakan pakaian bagi kalangan orang dewasa dan dipergunakan pada saat-saat tertentu.
Usaha yang telah dilakukan oleh Pengusaha Batik Plentong untuk mempertahankan eksistensi dalam bisnis batik antara lain dengan mengembangkan produk dari kain yang hanya bisa dipakai untuk jarit dan kemeja menjadi kain yang bisa dibuat untuk jenis pakaian lainnya, membuka show room, mengikuti pameran, baik yang diselenggarakan di dalam maupun luar negeri dan bekerja sama dengan travel biro untuk menarik wisatawan domestik maupun manca negara. Diharapkan dari usaha-usaha ini dapat mempertahankan dan meningkatkan produksi batik.
Pada era tahun 1990-an guna meningkatkan produktifitas, pengusaha batik plentong pernah mendapatkan kesempatan untuk menjalin kerjasama dengan pihak luar menggunakan teklnologi modern (mesin printing). Namun kesempatan ini tidak di terima oleh pihak pengusaha batik plentong karena masih ingin mempertahankan keaslian ciri batik yang sesungguhnya, sehingga proses pembuatan kain batik tetap dilakukan secara tradisional.
batik yogyaDalam usaha mempertahankan produktifitas dan memenuhi permintaan serta mempertahankan keaslian ciri dan corak batik, perusahaan batik plentong mendistribusikan pekerjaan proses awal pembuatan batik kepada ibu-ibu rumah tangga, yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan sambilan.
Perusahaan batik di Yogyakarta pada saat ini tidak mengalami perkembangan, hal tersebut didasarkan pada informasi yang kami peroleh dari perusahaan batik plentong. Tidak berkembangnya perusahaan batik tersebut di sebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut:

  1. Keterikatan dan keinginan pengusaha batik untuk tetap mempertahankan keaslian ciri dan corak khas batik yang merupakan warisan budaya.
  2. Tidak dapat diterimanya penggunaan teknologi modern dalam proses pembuatan batik.
  3. Proses pembuatan batik yang cukup lama yang berakibat pada biaya pembuatan batik yang tinggi, sehingga harga jual menjadi tinggi.
  4. Pakaian batik hanya dapat digunakan pada kalangan tertentu dan saat-saat tertentu.
  5. Kegiatan pemasaran batik khususnya batik plentong hanya pada pangsa pasar lokal (hanya di yogyakarta).
  6. Kegiatan pemasaran yang berhubungan dengan luar negeri hanya bila ada pesanan dan menjalin kerjasama dengan travel biro yang mendatangkan wisatawan.

Kontribusi: Linda, Bagus, Dodi

Iklan

Beri Tanggapan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s