Empat Puisi Alra Ramadhan

Ini

 

Kuriaskan asap dari tepian bibirku

yang landai

yang tersundut dan beruam, dan

yang seperti berdebu

—sebab kita telah sejauh setan-malaikat

 

(2013)

 

Tadi

 

Kilat datang dari arah barat daya

Langit tak nampak

Mendung menyembunyikannya

Entah sengaja, entah tak. Dan kecipak

air masuk ke kupingku. Mengalir,

mengalirlah

 

Pelan

mungkin dengan kepastian

segores di selatan menjingga

Tapi disini hujan belum jua reda

 

Darimana datang hujan turun

hingga tak ada waktu bagi kita berteduh?

 

Adakah sakit kala ia bertemu

tekel, atap genting, beton, kap mobil?

Atau apakah tanah telah

menangkap ia dengan cemerlang

maka ia jatuh ke bumi dengan ceria?

 

Aku tahu, aku tahu ini bukan waktu

yang tepat untuk berkata mesra. Tapi satu-dua

burung gereja pelan-pelan

meloncat-loncat di atas trotoar

Sebentar lagi terang, tapi mungkin tak ada pelangi

 

(2013)

 

Biru

 

Masih saja kusempat-sempatkan mataku menyapa cahaya

dalam mimpi, di pagi yang terlalu terang

ketika kau telah hadir dan merengkuhku:

“Darimana saja kau, Kawan, wajahmu melebihi biru langit?”

 

(2013)

 

Perburuan

 

Tak akan ada yang selamat

Engkau akan tersentak habis,

teriris,

dan segera menjadi tamat

 

Tubuhmu akan terbentur pucuk aspal

atau matahari yang mengepal

Engkau pun bertungkus lumus,

tubuhmu terpelanting

mengalunkan melodi rock dan blues

dengan nyaring

 

Tak matamu kuasa menatap lagi

meski sekali

Engkau mati—barangkali berulang kali

sepi pergi

tanpa mendekapmu

sebab tubuhmu telah jatuh dan bisu

 

Tubuhmu akan tak selamat

dari kiamat,

selama mataku kupejamkan

 

(2013)

 

 

Alra Ramadhan lahir di Kulon Progo, DIY, pada 9 Maret 1993. Saat ini menempuh perkuliahan di Jurusan Teknik Elektro Universitas Brawijaya, Malang. Lebih lanjut, penulis dapat diakrabi lewat Twitter: @alravox

Iklan

Beri Tanggapan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s