Sesuatu yang Hilang

Puisi-puisi Merry Liana

1# Adikku Tersayang

Aku tahu,
Hari itu langit di sisimu telah menjadi gelap
Cahaya itu lenyap begitu saja
Nafasmu terhenti tanpa kauinginkan
Kau tenggelam dalam ketakutan, kesedihan dan duka

Tahukah kau?
Betapa aku ingin memeluk tubuh kecilmu sekali lagi?
Tahukah kau?
Betapa aku merindukan saat kauucapkan “Kakak sayang, ayunkan aku”
Kini segalanya menghilang menjadi kenangan,
Kini kami hanya bisa mendoakanmu agar tenang di sisiNya adikku tersayang

2# Aku Bukan Penyair

Di setiap sudut langit
Garis-garis kelam tak begitu tajam
Tiada pula gelegar menghujam
Hanya saja butiran-butiran bening membasuh bumi

Detik demi detik Yang Esa mengubah takdir
Sebesit senyum mutiara langit menyapa bumi
Sinarnya terselip manja di antara ranting-ranting pohon yang kering

Perlahan kulayangkan mata menembus awan
Seolah tangan gaib melukiskanku nuansa indah
Ingin kuberpuisi
Mengajak penaku menari di atas helaian putih
Namun aku bukan penyair
Sungguh tak pantas menjadi penyair
Hingga nuansa itu pun lenyap seperti asap.

3# Amarah Bumi

Temaram siang membelengu
Saat sosok matahari itu tak menampakkan wajahnya,
Awan putih membelit langit,
Aku merasa hampa, bersedih sendiri,
Senyum cerah itu tak dapat kulihat diwajah angkasa..

Namun perlahan mentari kian mengintip,
Tak berlangsung lama,
Belenggu itu berubah menjadi cekaman dahsyat,
Ketakutan menyerangku ketika badai manghantam dunia,
Menyapu bersih kaki-kaki maksiat di seberang sana,
Namun tak begitu saja lenyap, mereka tetap di sana

Entah bumi sedang kecewa,
Angin yang selalu lembut membelai bumi kini berubah buas
Seperti ingin menerkam ribuan jiwa yang telah terlena
Ini hari yang kejam,
Imbasnya telah menimpa jiwa-jiwa yang tak berdosa,
Tangis kecil menggema di penjuru jagat raya

4# Sesuatu yang Hilang

Anggunnya warna senja tlah sirna
Ditelan gelapnya malam
Hembusan angin menggigit kulit

Detik demi detik.
Dentuman petir menulikan telinga
Mengiringi gemuruh hujan
Bagai irama nyanyian kubur

Sesuatu telah menghilang
Menjerat kata dalam gulungan lidah
Membunuh sebersit mimpi
Dan secerca harapan

Sendu hujan
Linangan air mata
Mengurai doa untuk jasad yang tak bernyawa itu

*) Merry Liana, Umur 20 th (19-02-1994)  seorang mahasiswi dari Banjarbaru, Kalimantan Selatan. Email : merry.nezcvada15@gmail.com, No. hp : 087815174xxx

Iklan

Beri Tanggapan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s