kekasih

PENJARA KEKASIH

Puisi Ahmad Yulden Erwin

kekasih
Ilustrasi oleh AYE

 / 1 /

Di satu negeri bernama Dusta-Nan-Lazim, tiadalah orang menyangka kebenaran akan semata zahir, laksana bayang di satu dinding penjara; begitulah Tuan al-Hallaj tiada lagi peduli akan hukuman matinya, yang sebentar besok akan tiba. Tuan tampaklah duduk di sebentang sajadah kusamnya, maka tuan pun tafakurlah, maka mata tuan mulai menyala, maka zikir tuan terasalah manis di lidah, maka hilanglah tuan di dalam jaga, maka mimpi segala mimpi tuan pun tiada.
Maka usai tuan bertafakur begitu, tuan usaplah telapak tangan tuan ke wajah; kelana panjang tuan terasa akan sampai semula langkah, mewujud akhir nan baru, yang bahkan tiada seorang di tanah Arab dan Persia akan mengira: isak tuan telah digenapkan dengan sempurna.
Maka sebelum pagi penghakiman kaum pendusta itu tiba, sebelum darah para mujahid-sunyi tertumpah kembali seturut sejarah hina, sebelum oase dan pohon-pohon kurma menyimpan setiap rintik air mata para sahabat, sebelum setangkai mawar merah (yang telah tuan bayangkan) akan disambit dengan tulus ke dada tuan oleh tangan seorang pecinta, adalah sempat tuan terkenang akan istri tuan di rumah.
Maka sekerjap ada tuan berpikir tentang sehelai rambut puan yang terjuntai keluar di sebalik hijab hitamnya. Maka terbayanglah saat puan mencium basah punggung tangan tuan, sebelum lengan kurus tuan diseret oleh pasukan pengawal sultan ke penjara, delapan tahun lalu. Maka masihlah jelas dalam relung ingatan tuan saat penculikan selepas tengah malam itu: bentakan para pengawal, ringkik-ringkik kuda, sekedip bintang utara, lalu satu cambukan menghantam ke belakang telinga; maka hingga saat menjelang hukuman mati tuan ditetapkan harinya, sama sekali tuan tiadalah hendak bertanya mengapa benar tuan bisa diseret ke penjara.
Maka kini duduklah tuan kembali di sudut kanan remang penjara, di atas sejadah tuan yang kusam, dihela napas sedikit berat, sebab tuan hanya sendiri; ada terkenang juntai ujung sehelai rambut di kening istri, bayang-bayang wajah cucu yang tiada pernah tuan azani, juga ingatan kering desir angin pada reranting pohon cedar di halaman rumah selepas musim semi; sebab tuan tiada lagi bisa bermimpi.
Maka itu empat dinding penjara, maka itu atap dan lantai penjara, maka itu tiadalah lain kerut dan kelim di jubah tuan belaka. Tuan bukan lagi penebak cahaya, bukan pula ceruk dan nyala suatu pelita; tuan bukan pula minyak yang berkilau dalam kegelapan, bukan, sebab kini tuan sepenuhnya adalah kegelapan. Maka tuan menatap semula bayang tuan di dinding penjara, maka perlahan tuan mulailah merasai tubuh ringkih tuan akan segera menjemput mati, namun bayang tubuh tuan telah dinasabkan sebagai abadi.
Bangkitlah tuan dari duduk, seolah untuk pertama kali, menatap benang-benang cahaya matahari terbit dari celah jeruji jendela, setengah badan jaraknya dari ubun kepala. Sayup tuan dengarlah gerincing senjata dan derap langkah para pengawal Sultan al-Makmun. ‘Sekarang khatamnya engkau tinggalkan penjara, tubuhmu itu, menghadap Duli Sang Maha Cinta,’ bisik entah semacam ilham, entah desah pikiran belaka; maka dalam sendiri, tersenyumlah tuan, tipis hanya, sekerjap lihat bayang tubuh tuan adalah seberkas

/ 2 /

Maka beginilah kemudian sahaya baca hikayat akhir hidup tuan:
‘Maka pada tanggal 25 Dzul Qa’dah tahun 309 Hijriah, jatuhlah hukuman bagi Tuan al-Hallaj, mursyid dan sahabat kami tercinta, oleh pengadilan para ulama yang alangkah rakus dan penuh tipu daya. Maka setahu kami tiadalah bersalah Tuan al-Hallaj itu, maka tiadalah layak pula tuan mendapat siksa keji begitu. Maka setelah tuan dipenjara selama lebih dari delapan tahun, maka tubuh tuan dicambuklah 300 kali, maka disayatlah, maka ditetak pula kaki dan tangan tuan, maka disalibkan pula tubuh tuan yang tiada utuh lagi itu.
‘Maka di kayu salib itu, berserulah tuan: Duhai, betapa hamba-hambaMu yang kini berkumpul inginkan betul kematian sahaya, sebab sangka mereka beginilah benar jalan berhampir menujuMu. Ampuni mereka, Ya Rahman….. Tersebab apabila Engkau bukakan pula Kebenaran kepada mereka seperti yang Engkau telah singkapkan kepada sahaya, niscaya mereka akan tersenyum, lalu segeralah lari mereka dari penjara prasangka.
‘Maka tersebab malaikat maut tiada hendak pula ambil nyawa tuan, maka dengan bengis itu para algojo penggal leher tuan. Maka tubuh tanpa kepala itu disiramlah dengan satu tong minyak lemak domba, maka dibakarlah, maka abu jenazah tuan lekas dibawa ke menara pengintai di barat gerbang kota, maka ditaburlah, maka berhanyutlah abu jenazah tuan di arus sungai Tigris, maka…’
Maka tiadalah sanggup sahaya teruskan lagi membaca itu catatan sahabat tuan, tersebab telah basah mata sahaya. Maka setelah reda badai di kembar pelupuk sahaya, terbacalah kembali catatan yang tuan letakkan di sebalik selimut wol tenunan tuan, seuntai puisi, begini indahnya:

ألا يا ليل محبوبى تجلى ألا يا ليل للغفران هلا
الا يا ليل ما ابهى واحلى ألا يا ليل اكرمنى وجلى
ألا يا ليل فى الحضرة سقانى ألا يا ليل من خمر الدنان

O, malam, Kekasih telah datang
O, malam, ampunan itu telah datang
O, malam, duhai Keindahan, duhai Kekasih tersayang
O, malam, Kekasih telah muliakan daku, Dia datang
O, malam, Kekasih tuangkan minuman
Ke dalam cawan, duhai anggur alangkah

/ 3 /

Duhai, Tuan al-Hallaj, suami dan kekasih tercinta, ijinkan sahaya kenangkan Tuan kembali. Ijinkan sejenak, dalam taman kenangan yang Tuan bangun di sebalik hati ini, ijinkan sahaya ciumkan punggung tangan Tuan kembali, di sini, di depan pintu rumah Tuan yang telah sunyi, kian dan kian sunyi.

Iklan

Beri Tanggapan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s